Apa itu PPIFGS?

Kilas sejarah PPIFGS

Pada Januari 2014, Indeks Harga Produsen (PPI) beralih dari sistem agregasi Stage of Processing (SOP) ke sistem agregasi Final Demand-Intermediate Demand (FD-ID). Efektif dengan rilis data Indeks Harga Produsen (PPI) Januari 2016 pada bulan Februari 2016, PPI menghentikan penghitungan dan publikasi versi Tahap Proses (SOP) dari indeks-indeks ini.

Seri data telah beralih dari sistem agregasi Stage of Processing (SOP) ke Final Demand-Intermediate Demand (FD-ID). Seri data Semua Tahap Proses (SOP) telah dihentikan. Silakan lihat penggantian untuk seri data di: https://fred.stlouisfed.org/series/WPSFD49207

Gambaran Perubahan PPIFGS

Indeks Harga Produsen (PPI) mengukur perubahan rata-rata harga yang diterima oleh produsen dalam negeri untuk output mereka. Sebagian besar informasi yang digunakan dalam menghitung PPI diperoleh melalui pengambilan sampel industri secara sistematis. Pada Januari 2014, program PPI mencakup pengelompokan indeks berikut:

  • Indeks harga untuk industri pertambangan, kehutanan, utilitas, konstruksi, manufaktur, dan jasa; indeks kelompok industri; dan indeks untuk kategori produk dan layanan dalam industri tertentu.
  • Indeks harga komoditas untuk barang, jasa, dan konstruksi (disesuaikan secara musiman dan tidak disesuaikan secara musiman) yang diselenggarakan oleh produk, layanan, dan penggunaan akhir.
  • Tindakan agregat perubahan harga, termasuk sistem agregasi permintaan akhir – permintaan menengah (FD-ID).
  • Struktur PPI FD-ID mengukur perubahan harga untuk barang, jasa, dan konstruksi yang dijual ke permintaan akhir dan ke permintaan antara. Sistem FD-ID menggantikan sistem tahap-pemrosesan-PPI (SOP) sebagai model agregasi utama PPI dengan rilis data untuk Januari 2014. Sistem FD-ID memperluas cakupan dalam langkah-langkah agregatnya di luar sistem SOP melalui penambahan layanan, konstruksi, ekspor, dan pembelian pemerintah.


Indeks FD-ID dibuat dari indeks harga output produsen berdasarkan komoditas. Indeks harga output berbasis komoditas ini dialokasikan ke kategori agregat berdasarkan proporsi penggunaan menurut jenis pembeli. Sumber utama data yang digunakan untuk menentukan jenis pembeli adalah tabel berjudul “Use of commodities by industries, before redefinition” dari Tabel Benchmark Input – Output Data Amerika Serikat, yang diproduksi oleh Biro Analisis Ekonomi AS (BEA).

Dua kelas utama pembeli yang termasuk dalam sistem FD-ID adalah permintaan akhir (konsumsi pribadi, investasi modal, pemerintah, ekspor) dan permintaan menengah (pembelian bisnis, tidak termasuk investasi modal). Dalam banyak kasus, komoditas yang sama dibeli oleh berbagai jenis pembeli, sehingga komoditas sering dimasukkan dalam beberapa indeks FD-ID. Sebagai contoh, bensin reguler dibeli untuk konsumsi pribadi, ekspor, penggunaan pemerintah, dan penggunaan bisnis.

Program PPI hanya menerbitkan satu indeks komoditas untuk bensin reguler, yang mencerminkan penjualan ke semua jenis pembeli. Indeks inilah yang digunakan dalam semua agregasi FD-ID, terlepas dari apakah bensin dijual untuk konsumsi pribadi, sebagai ekspor, kepada pemerintah, atau ke bisnis, dengan perbedaan yang diperhitungkan dalam bobot yang berlaku untuk setiap FD atau ID agregat indeks. Dalam beberapa kasus, tipe pembeli adalah karakteristik penentuan harga yang penting, dan menghasilkan indeks komoditas yang dibuat atas dasar itu. Misalnya, dalam kategori PPI untuk layanan pinjaman, indeks terpisah untuk pinjaman konsumen dan pinjaman bisnis dibangun. Dalam hal ini, indeks komoditas untuk pinjaman konsumen akan dimasukkan dalam indeks permintaan akhir. Dan indeks komoditas untuk pinjaman usaha akan jatuh di bawah permintaan menengah.

Perbedaan Permintaan Akhir dan Permintaan Menengah

Pengelompokan khusus

Selain struktur FD-ID yang dijelaskan pada bagian sebelumnya, sejumlah indeks tambahan telah dikembangkan untuk memberikan pengelompokan indeks kepada pengguna data yang tidak tersedia melalui struktur FD-ID primer.

Permintaan akhir

Porsi permintaan akhir dari sistem FD-ID mengukur perubahan harga untuk komoditas yang dijual sebagai konsumsi pribadi, investasi modal, pembelian pemerintah, dan ekspor. Sistem ini terdiri dari enam indeks harga utama: barang permintaan akhir; layanan perdagangan permintaan akhir; transportasi permintaan akhir dan layanan pergudangan; layanan permintaan akhir tidak termasuk perdagangan, transportasi, dan pergudangan; konstruksi permintaan akhir; dan permintaan akhir keseluruhan.

Permintaan menengah

Bagian permintaan menengah dari sistem FD-ID melacak perubahan harga untuk barang, jasa, dan produk konstruksi yang dijual ke bisnis sebagai input untuk produksi, tidak termasuk investasi modal. Sistem ini mencakup dua perlakuan paralel permintaan menengah. Perlakuan pertama mengorganisir komoditas permintaan menengah berdasarkan jenis. Yang kedua mengorganisasikan komoditas permintaan menengah ke dalam tahap produksi, dengan tujuan eksplisit mengembangkan model aliran maju produksi dan perubahan harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *